Kategori
Berita Musisi

Perjalanan Awal Karir Adele

Adele memiliki salah satu suara yang paling dikenal di dunia, jadi tidak heran dia adalah penyanyi-penulis lagu yang memenangkan banyak penghargaan. Perjalanan awal karir Adele memiliki banyak penghargaan atas namanya, dan merupakan salah satu artis paling populer yang pernah ada. Seolah-olah segalanya menjadi lebih menarik bagi penyanyi itu, penggemar sekarang yakin bahwa dia bertunangan setelah memamerkan cincin gemerlap di The BRIT Awards 2022 dengan Mastercard.

Perjalanan Awal Karir Adele

Adele lahir dengan nama Adele Laurie Blue Adkins. Ia lahir pada tanggal 5 Mei 1988 di Tottenham, London, Inggris. Penyanyi pop Inggris dan penulis lagu yang suaranya penuh perasaan dan lagu yang dibuat secara tradisional menjadikannya salah satu pemain paling populer di generasinya. Adele dibesarkan oleh seorang ibu tunggal muda di berbagai lingkungan kelas pekerja di London. Sebagai seorang anak, ia menikmati menyanyikan musik pop kontemporer dan belajar bermain gitar dan klarinet.

Namun, tidak sampai perjalanan awal alexis jakarta karir Adele masa remajanya, ketika dia menemukan penyanyi ritme dan blues Etta James dan pemain pertengahan abad ke-20 lainnya, dia mulai mempertimbangkan karir musik. Sementara dia mengasah bakatnya di sekolah menengah yang didanai pemerintah untuk seni pertunjukan, seorang teman mulai memposting lagu-lagu yang telah ditulis dan direkam Adele ke situs jejaring sosial Myspace. Musiknya akhirnya menarik perhatian label rekaman, dan pada tahun 2006, beberapa bulan setelah lulus, dia menandatangani kontrak dengan XL Recordings.

Setelah membangun antisipasi di Inggris dengan beberapa pertunjukan live yang diterima dengan baik, Adele merilis album pertamanya, 19, pada tahun 2008. Judul lagu daftar akun tersebut mengacu pada usia di mana ia menulis sebagian besar lagu itu. Rekaman memulai debutnya di nomor satu di tangga album Inggris, dan kritikus memuji ungkapan Adele yang luwes, aransemennya yang penuh selera, dan kemampuannya untuk menyalurkan pengalaman emosionalnya yang intim terutama dengan perasaan patah hati ke dalam lagu-lagu yang memiliki resonansi yang luas.

Dia juga mendapatkan perbandingan dengan Amy Winehouse, penyanyi muda Inggris lainnya yang secara mencolok dipengaruhi oleh musik soul. Namun, bagi banyak penggemar, sosok Adele yang zaftig dan kepribadiannya yang rendah hati membuatnya menjadi bintang yang lebih bisa diterima. Sebuah pertunjukan di program televisi Saturday Night Live membantu memperkenalkan Adele ke pemirsa Amerika, dan pada awal 2009 ia memenangkan Grammy Awards untuk artis baru terbaik dan penampilan vokal pop wanita terbaik untuk lagu blues yang sukses “Chasing Pavements”.

Untuk album berikutnya, Adele meminta sejumlah penulis lagu dan produser, termasuk Rick Rubin, untuk berkolaborasi dengannya. Hasilnya, 21 (2011), adalah kumpulan materi yang lebih berani dan lebih beragam gaya, dengan single mulai dari Injil yang bersahaja dan “Rolling in the Deep” dengan infleksi disko hingga balada perpisahan yang memengaruhi “Someone like You.” Kedua lagu tersebut menjadi hit nomor satu di beberapa negara.

Meskipun ada penyakit pita suara yang memaksa Adele untuk membatalkan banyak jadwal tur pada tahun 2011, album ini menjadi rilisan dengan penjualan terbesar tahun ini di Amerika Serikat dan Inggris. Selain itu, dengan penjualan di seluruh dunia lebih dari 20 juta kopi pada pertengahan 2012, itu dikreditkan dengan membantu menghidupkan kembali industri rekaman lesu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.